Galaunya masa muda ku

Dilema Gagal Move On dari Motor Jadul [+Tips Move ON]

6 Apr 2015 - 15:30 WIB

Balada Gagal Move On dari motor jadul teknologi majapahit.

Bapak gue. Kalau beli apa pun. Enggak pernah beli yang sesuai dengan perkembangan jaman. Enggak tahu kenapa. Kalau beli apa pun Bapak gue pasti belinya yang jadul. Alias jaman dulu abis. Enggak salah sih, kalau memang kita suka dengan nuansa – nuansa tempo Dulu. Enggak salah juga, kalau kita masih tenggelam dalam dunia nolstagia era 70 80 90. Tapi bagi gue, yang tumbuh dewasa di abad milenium. Punya bapak yang gagal move on dari teknologi masa lalu, amat sangat menyiksa.

Zaman SMP. Ketika teman – teman gue Bapaknya pada beli motor keluaran terbaru. Bapak gue justru beli motor ini. Honda bebek 70 atau disebut Bekjul.

Soalnya kata bapak gue,motor honda paling bersejarah ini biarpun jadul tapi irit bensin. Saking iritnya 1 liter baru habis 5 hari bolak balik kantor. Sebelum - sebelumnya, Bapak gue juga sempat beli Motor Honda yang lainnya. Kata Bapak gue, Motor Honda jaman dulu irit bahan bakar. Kalau dari dulu aja udah irit apa lagi yang zaman sekarang kali ya? Sebelum Bapak gue punya motor bekjul ini. Dulu banget waktu gue masih TK bapak gue pernah juga beli honda yang ini.

 

‘Jadul mah tetap aja jadul, Pak’ kata gue ngebatin. Jaman Bapak gue ABG dulu. Bolehlah Motor itu dipandang mewah. Tapi untuk ukuran tahun 2005 dimata anak kelas 1 SMP seperti gue kala itu. Gue rasa enggak ada mewah – mewahnya deh. Sensasi yang kata orang retro maniak “Vintage abis”. Cukup tau aja. Setidaknya inilah penderitaan yang gue rasakan saat gue belajar naik motor naik Bejul ini.

 

  1.        Susah nyala

Sourche : welovehonda.com

Kadang gue suka iri ngeliat teman – teman gue nyalain motor tinggal mencet stater dan motor pun nyala. Sedangkan gue, seolah dipaksa kembali ke masa orang – orang masih pakai celana cutbray. Setiap kali mau nyalain motor, harus di sela dulu. Kalau sekali nyela langsung nyala sih enak. Lah ini, gue sela berkali – kali tetap aja tuh motor ogah nyala. Ujung – ujungnya gue minta bantuan kakak gue yang punya tenaga lebih buat nyalain tuh motor.

Kata temen gue yang anak otomotif, biasanya motor kalau susah nyala itu karena belum dipanasin mesinnya. Ngibul abis. Buktinya itu motor meskipun mesinnya udah panas. Tetep aja kalau mati lagi gue susah nyalainnya.

Setidaknya Insiden motor susah nyala itugue kenang terus sampai sekarang.

                Waktu itu Gue memang diwanti – wanti Bapak gue supaya enggak jauh – jauh karena gue enggak punya kaki ‘sakti’ buat nyalain motor itu lagi kalau mati. Tapi namanya juga abg labil. Ya gue pura – pura enggak denger gitu. Gue bawa tuh motor ke tempat yang rada jauh. Karena gue pikir selama motor nya di gas, it’s oke wae bang. Pasti bakalan nyala terus.

Di sore yang cerah itu. Mamah nyuruh gue beli suatu di Minimarket. Enggak terlalu jauh sih tapi yang namanya minimarket pasti rame dong. Gue pun niatnya mau pamer ke orang – orang kalau gue udah bisa bawa motor (Meskipun enggak lancar – lancar amat). Apa lagi honda bebek 70 itu kan jarang banget yang masih punya. Nampang sekali – sekali boleh dong. Sesampainya di minimarket. Sebelum masuk ke minimarket gue minta seorang mas – mas pedagang es jus buat jagain motor gue agar tetap menyala. 

“Mas jagain ya jangan sampai mati” kata gue ke mas itu

“Oke sip, tapi nanti beli jus ya” kata mamang jus

“Oke, sip”

Gue masuk ke minimarket dan keluar lagi. Eh motor gue udah mati. Gue tanya ke Mas – mas tukang jus

“Lah, kok mati mas motornya?”

“Ya, mana saya tahu, motornya mati sendiri”

“Bisa tolong bantu nyelah enggak mas?”

“Boleh tapi nanti beli jus ya?”

“Iya, sip nanti saya beli”

Gue pun minta tolong mas – mas tukang jus itu buat nyela. Motornya tetap enggak mau nyala.

“Buset, dek ini motor kamu maunya apa sih?”

“Bisa enggak mas?”

“Enggak bisa, coba kamu minta tolong ke Bapak – bapak TNI itu”

Gue pun minta tolong bapak – bapak berseragam TNI yang baru belanja. 

“Wah, nyerah enggak bisa saya, padahal ini udah saya selah sekuat tenaga ” Gila, sampe tentara pun enggak bisa nyalain.

“Yaudah deh mas makasih ya, maaf ngerepotin” gue pun beli jus alpokat sebagai energi tambahan supaya gue kuat dorong tuh motor sampai rumah. Mana jaraknya jauh banget. Sesampainya di rumah gue yang nogs – ngosan malah kena omel Bapak gue.

”Kamu tuh dibilangin jangan jauh – jauh”

“Motornya mogok, Pak”

“Coba sini mana” Bapak gue pun nyela motor itu. Dalam sekali selah. Motor itu nyala! Bremmm..bremmm..

“Mogok apanya? ini nyala!”

Disitu Kadang gue bertanya – tanya apa salah gue sampai harus merasakan teknologi idiot di era modern. 

 

 

  1.        Susah ngerem.

 

Dulu waktu kecil. Kalau gue naek sepeda dan rem nya blong. Biasanya gue bakalan nahan rodanya pake sendal. Atau gue gesrekan kedua kaki di tanah. Dan sepeda pun berhenti tanpa harus pakai rem.

Masalahnya, hal itu enggak bisa gue lakukan ketika gue naek motor honda bejul ini. Selain susah nyala, motor ini  rem nya kadang berfungsi kadang enggak saking tuanya.

Waktu itu. Di depan jalanan komplek yang menurun. Rem bekjul mendadak enggak berfungsi. Enggak Rem depan enggak Rem belakang.  Dua – duanya ‘ngambek’. Akhirnya refleklah gue nahan laju roda pake sandal gue (Kondisi motor sparkboardnya dilepas). Pas gue tahan, eh Sendal gue putus. Gue gesrekan kaki di aspal enggak bisa sendal gue udah lepas duluan. Gue panik. Segala macam cara gue lakukan. Klakson gue pencet – pencet, tombol lampu gue pencet – pencet. Injek pedal naik turun gigi.  Motor tetap meluncur menurun dengan kecepatan kencang. Di depan  ada polisi tidur dan comberan menanti.Mana comberannya raksasa banget lagi.

Matiin? Enggak? Matiin? Enggak? Meskipun gue tau perjalanan menuju rumah masih jauh dan motor ini susah lagi dinyalain. Gue pun putar mulut kunci. Honda bekjul gue pun mati. Tapi Sial, Honda Bejul  gue tetap enggak mau berhenti. Tiba – tiba ada tukang ojek melintas di sebelah gue. Sambil termewek – mewek gue berteriak “Mas, Tolong, mas! Motor saya rem nya blong!!”. Sakti, tukang ojek  itu langsung menarik kerah belakang T-shirt gue.. Brrkkkkkk… Saat dia rem mendadak, motor gue ikut pun ikut berhenti. Gue terselamatkan. Tapi Kaos gue sobek sampai punggung gue terlihat bugil dan berkibar – kibar. Enggak apa – apa. Yang penting gue selamet.

“Makasih ya mas!” ucap gue ngos - ngosan . Si tukang ojek tersenyum dan berlalu.

“Hati – hati lain kali tuh motor taruh museum, nyusahin orang aja!” begitu nasehat beliau lebih tepatnya membentak. Dongkol abis, tapi tanpa pertolongannya gue harusnya sudah nyungsep ke comberan. Gue lempar kaos gue yang sobek itu sembarang saking keselnya. Dengan bertelanjang dada, dan kaki nyeker, Gue dorong motor gue sampai rumah. Tapi cobaan belum berakhir.

 “Motornya mogok! Motornya mogok!” gue diikutin anak kecil dari belakang. Sekarang gue tahu rasanya jadi orang gila yang disuka teriakin oleh anak kecil.

“Astagfirulloh, Dek kamu enggak punya baju atau gimana?” Emak gue berkata seperti itu. Gue langsung masuk kamar mandi dan nangis. Terkutuklah bapak gue yang enggak mau move on dari motor teknologi majapahit.

 

  1.        Berisik dan polusi.

Rem dan susah dinyalain sebenarnya cuma sebagian kecil dari segala suka duka yang gue rasakan selama naik motor itu. Entah apa yang ada dipikiran Bapak gue. Padahal beliau Enggak ada pantes – pantesnya dengan badannya yang tinggi besar  naik motor itu. Kaya kingkong nindihin tikus got dilihatnya. Entah dikilo diloak entah bagaimana. Syukurlah Honda bekjul alias bebek 70 itu pun akhirnya dijual sama Bapak. Tadinya gue kira setelah si Bekjul dijual. Bapak gue bakalan segera Move On dengan membeli motor Honda keluaran terbaru dengan teknologi pintar masa kini. Ternyata enggak sama sekali. Yang ada Bapak gue malah beli motor ini.

Ya, Vespa. Bapak gue bukannya enggak mampu beli. Tapi memang jiwanya sedang terjebak nolstagia. Kata Bapak, setiap kali dia naik Vespa  dia suka teringat pada masa – masa dia SMA dulu. Gue sih daripada harus naik Vespa mending jalan kaki deh. Trauma gue naik motor jadul. Lagi pula gue juga enggak terlalu suka sama Vespa.

Pertama:  Berisik.

 Bapak gue kalau pulang kerja selalu diatas jam 1 malam.  Suara vespanya yang nembak – nembak itu suka ganggu orang tidur. Jin yang gentayangan di malam hari juga kayaknya pada minggat kalau bapak gue malam – malam pulang. Masalah lainnya tetangga gue itu kanan kiri depan belakang  pada punya bayi. Itu Vespa kalau malem – malem lewat bayi pasti pada nangis saking berisiknya.

Kedua : Polusi.

 

Rumornya mesin bajaj dan Vespa itu sama?

Selain berisik Vespa bapak gue ini juga suka banget ‘ngerokok’. Enggak orangnya enggak motornya sama – sama cerobong asap. Tema gue yang anak otomatif pernah bilang, semakin banyak asap yang keluar dari kenalpot, maka semakin boros pula bahan bakar yang digunakan si motor. Gue pun langsung ambil kesimpulan. Berarti Vespa Bapak gue boros banget dong ya? Soalnya kalau lagi manasin motor asep kenalpotnya suka masuk ke dalam rumah sampai kadang gue kira rumah gue kebakaran atau Mamah gue lupa matiin kompor. Eh, taunya dari Vespa yang sedang dipanasin. Yang bengkel jengkel itu meskipun pintu ditutup pun itu asap kenalpot lama hilangnya. Disitu Gue kadang bertanya – tanya, ini sebenarnya motor apa alat forging nyamuk demam berdarah sih?.

Seperti membandingkan Peta dengan Google map, Kamera DLSR dengan kamera Analog, Messenger dengan Burung merpati pembawa surat, Laptop dengan mesin Tik, smartphone dengan telepon umum. Vespa dan.. ah sudahlah..

 

Enggak tau kenapa seminggu ini sudah agak jarang gue dengar suara Vespa bapak gue nembak – nembak memecah Kesunyian malam. Belakang gue tahu motor Vespa bapak gue itu mulai sering mogok. Anehnya mogoknya selalu tengah malam dan Cuma disaat beliau pulang kerja. 

4. Lampunya Redup

Enggak perlu dijelasin Deh. Motor jadul biasanya lampunya redup. Dan Bapak gue suatu hari pernah jatuh dari Vespanya akibat enggak bisa melihat adanya lubang dan Rel kereta. Akibatnya Bapak gue enggak bisa kerja seperti biasanya. Kakinya pengkor dan bibirnya sobek :(

5. Butuh perawatan Ekstra

Entahlah sepertinya masa remaja gue enggak bisa lepas dari segala macam hal yang berbau jadul. Menginjak kelas 1 SMA. Gue punya motor yang enggak kalah jadulnya. Sebuah motor buatan tahun 86. (Lagi - lagi gue belum lahir). Setiap hari ada aja keluhannya. Lampu Sein mati, besoknya lagi klaksonnya enggak bunyi, besoknya lagi rantai motornya lepas besoknya lagi selahannya patah. Ujung - Ujungnya gue berangkat sekolahnya numpang ama temen gue.

Ya betul banget. Motor jadul juga butuh duit yang enggak sedikit buat ke bengkel. Apa lagi kalau suku cadangnya langka. Beh susah deh. Nyarinya.

 

TIPS MOVE ON DARI MOTOR JADUL [PACARAN SAMA MOTOR YANG BARU / BELI MOTOR BARU] 

“HALLO? MBAK CUSTOMER SERVICE HONDA? SAYA MAU BELI MOTOR BARU!”

“Ya, ada yang bisa kami bantu? OK, cari motor apa yang seperti apa Mas?”

“Cari motor baru yang canggih sekaligus manis kayak  mbak  

1. Pastikan Mesinnya canggih dan sudah mengadopsi teknologi pintar paling muktahir dan masa kini.

Foto

 

Namanya ESP (enhanced Smart power) 

“eSP teknologi mesin terbaru inovasi Honda yang diterapkan secara global, melalui aplikasi teknologi mutakhir dan ACG starter, dirancang sempurna untuk menghasilkan performa tinggi dengan efisiensi bahan bakar yang lebih baik dan ramah lingkungan”

 Ada 3 kriteria khusus (dimata gue) kalau mesin motor itu pantas disebut canggih.

Pertama Enggak berisik diketika dinyalain.

ACG Starter = menyalakan mesin tanpa suara. Sistemnya menggabungkan Starter dengan genetor.

Enggak bikin bengke dan sesak nafas (polusi) dan enggak boros bahan bakar.

PGM-FI, Programmed fuel injection. Menggunakan sedikit energi untuk menghasilkan tenaga yang maksimal. Teknologi dimana pembakaran energi dibuat semaksimal dan sesempurna mungkin supaya energi yang enggak kebuang – buang percuma. Alhasil gas buang yang keluar dari kenalpot pun sedikit. Dan ramah lingkungan. Enggak bikin sesak nafas.  Dan untuk saat ini yang punya teknologi ini cuma Honda Smart teknology.

 

2. Penting banget (Keamanan)  REM nya juga harus canggih!

 

 

Combi Brake System yang kalau tuas rem bagian kiri ditarik. Secara otomatis Rem depan dan belakang ikut berfungsi secara serentak. Dan motor pun berhenti seketika. Sia, Enak banget ya! Gue Sebagai anak korban teknologi majapahit protes banget! disitu kadang saya merasa sedih. Bekjul gue enggak punya teknologi semacam ini!

 

 

Foto

 

3. Sangat - sangat penting. Pastikan nyalainnya gampang! Enggak perlu di Selah sampe dengkul retak. 

Foto

Namanya  Idling stop system, jadi teknologi ini membuat si Motor akan mati secara otomatis kalau si motor berhenti lebih dari 3 detik.  Hebat sih. Tapi kayaknya bukan masalah berhenti secara otomatisnya yang membuat gue terkagum – kagum. Tapi menyalakannya kembalinya itu loh , ternyata cukup putar gas dikit maka motor pun langsung nyala lagi. Enggak perlu mencet stater, enggak perlu nyelah sampe kaki reyot. Enggak perlu putar kunci dulu kalau kelamaan nunggu lampu merah. Diemin aja 3 detik, si motor mati dengan sendirinya. Gas dikit langsung nyala lagi. JAUHHHHHH! banget sama motor bekjul gue waktu itu. Kalau mesinnya mati  siap – siap jalan kaki.Sampai sekarang masih jadi misteri bagaimana cara nyalain motor itu.Hanya Tuhan, Bapak gue, Kakak gue dan kera sakti yang tahu bagaimana cara menyalakannya kembali.

4. Pastikan sorot lampunya terang dan sudah memakai LED bukan petromax :v

Foto

Penjelasan dan kelebihan

Teknologi lampu LED Sangat hemat daya namun menghasilkan sorot lampu lebih terang. Umur pakai jauh lebih lama, Tingkat panas yang dihasilkan lebih rendah, Serta tingkat pencahayaannya yang baik sehingga memiliki tingkat efisiensi yang sangat tinggi.”

Sebagai korban motor jadul gue tahu banget kalau motor gue dulu lampunya redup kadang nyala kadang enggak. Sekalinya ada lubang enggak keliatan. Makannya jarang banget gue berani bawa motor gue ke jalan gede. Karena sekarang peraturannya siang malem lampu motor harus nyala 24 jam.

5. Pastikan punya Answer back System

 

Ituloh sistem yang kalau kita mencet tombol dikunci motor kita dari jauh.Motor kita langsung bunyi dan memberi tahu letak keberadaannya. Kalau begitu kita perlu susah payah kalau lupa menaruh motor. Kalau motor jadul gue dulu mah tanya. Menyedihkan banget kakak :( Dan itu berguna banget ketika kayak gini

“WOY MOTOR GUE MANA WOY!! SIAPA YANG NGUMPETIN!!” 

6 Pastikan pasangan kamu dan keluarga kamu enggak menderita karena kamu ga juga move on dari motor jadul :v

 

Maaf neng abis motornya mogok terus :(

Capek bangetlah mana ada punya motor mogok terus enggak capek :(

Kamu aja sedih apa lagi aku coba :(

 

Surat kecil untuk Bapak (Skub)

“Dear Vespa tua Bapak ku tercinta. Aku bosan melihat mu malam - malam  mogok sampai Bapak harus mendorong mu. Aku bosan melihat lampu mu menyala seadanya membuat Bapak ku sempat jatuh dari motornya dan berhenti kerja. Ketika BBM naik kamu masih saja boros bahan bakar dan mengeluh minta diantarkan ke Bengkel. 

Dear Bapak ku tercinta. Bukannya anak mu ini durhaka dan melawan orang tua 

Move On lah Pak. Jangan siksa dirimu dengan Vespa mu yang suka mogok itu, jangan kau buat nangis lagi Bayi – bayi dengan suara vespa mu yang berisik di malam hari. Jangan kau racuni rumah dengan asap  kenalpot mu lagi. Aku tahu bapak dari dulu pecinta berat motor Honda. Dari Honda GL hingga Bekjul hingga akhirnya hijrah ke Vespa. Tapi  Ayolah Pak beli yang paling baru dengan teknologi paling sesuai tuntutan jaman . Ini demi Untuk masa depan yang lebih baik. Demi kesalamatan mu berjihad berangkat kerja. Tapi kalau tidak tunggu saja anak mu suatu hari sukses dan belikan engkau motor baru yang layak untuk menyadarkan mu. Betapa tak ternilainya nyawa mu saat di jalanan :)”

Salam anak mu tercinta

Tayusani Yuza

Korban motor jadul yang dulu selalu dibuat susah dan menderita..

P.S

 

“Sayangi motor mu sebagai mana kehadirannya yang jadi bagian hidup mu”

Sebuah motor meskipun hanyalah berupa benda mati ternyata menyimpan kenangan terdalam. Jadi pastikan kamu menjaga dan merawat motor mu. Suka tidak suka ialah kawan setia mu yang senantiasa bersama mu saat pergi kemana pun.Dahulu. 

Mungkin dia hanyalah sebuah motor. Tapi dialah Saksi mati beberapa bagian di hidup kita. Dialah masa muda kita, dialah yang jadi saksi dikala kita menjemput cinta pertama kita, dialah yang mengantarkan kita mengejar impian kita ke tempat kerja, kampus dan juga Sekolah. Andai motor bisa bicara pasti dia akan menceritakan banyak hal.  Dan memilih untuk tetap melaju di jalanan bersama kita. Enggak heran banyak orang yang merasa galau ketika harus menjual motor lamanya. Gue aja galau waktu nulis ini jadi inget si jagur :(

Tapi ada kalanya demi keselamatanmu,  keluarga mu demi orang tersayang kita harus merelakan motor lama kita yang cepat atau lambat pasti termakan usin tergantikan dengan yang baru. Karena tak segahar dijalanan seperti dulu, Tak mampu menjamin keselamatan kita di jalanan. Dan kita harus rela motor kita jatuh ditangan mereka yang mampu merawatnya. Kolektor barang - barang antik yang jelas akan menyanyanginya sepenuh hati.

Sobat pecinta motor tua. Move onlah. Semua ini karena nyawa mu di jalanan lebih berharga dari apa pun. Motor bisa dibeli. Tapi nyawa? mahal dan enggak tergantikan :(

 

 

Ea~ Ngacir ke Honda center terdekat

 Foto

“Sumpah demi pacar saya dan keselamatan saya dalam berkendara. Dengan membaca ini berjanji bahwa  saya resmi akan atau sesegara mungkin Move On dari motor jadul ke Motor Teknologi Pintar  ” #BerlakuJugaBuatJomblo


TAGS   Motor jadul / Teknologi pintar honda / Vespa tua / Bebek tujuh puluh /


Author

Tayusani Yuza
Mereka bilang aku galau. Aneh, aku galau tapi menikmatinya.

Recent Post

Recent Comments

Archive